FILOSOFI KAIN SONGKET

FILOSOFI KAIN SONGKET

FILOSOFI KAIN SONGKET

Kata songket berasal dari

bahasa Melayu, yaitu “sungkit” yang memiliki arti “mengait”. Bukan tanpa alasan, penamaan ini berkaitan dengan metode yang digunakan. Cara membuat motif pada kain songket adalah dengan menyisipkan benang lungsi di sela – sela benang pakan pembentuk kain.

Biasanya benang yang digunakan untuk membuat corak adalah benang emas atau perak, sedangkan penyusun latar adalah benang sutera atau katun.

Di Sumatera Barat, para pengrajin kain songket disebut dengan nama Pandai Sikek. Beberapa daerah yang terkenal dengan produksi songketnya adalah Sepuluh Koto, Tanah Datar, dan Payakumbuh. Motif songket pun memiliki sebutan tersendiri, yaitu cukie. Setiap cukie memiliki kisah dan sejarahnya sendiri, kebanyakan terinspirasi dari budaya Islam.

Contoh motif songket yang paling terkenal adalah Kaluak Paku dan Pucuak Rabung. Arti dari Cukie Pucuak Rabung yaitu tanaman bamboo yang kuat dan sangat berguna bagi kehidupan manusia sehingga pemakainya diharapkan akan memiliki sifat yang demikian pula.

Untuk membuat satu buah kain sarung berukuran standar, seorang pengrajin songket akan memerlukan waktu sekitar satu bulan. Namun waktu ini juga masih bervariasi, tergantung dari ukuran, motif yang dibuat, serta kehalusan kainnya. Tak lepas juga dari keahlian sang pengrajin kain songket.

Semakin besar ukuran kain dan semakin rumit motifnya, tentu saja akan dibutuhkan waktu yang lebih lama untuk membuat sebuah kain. Maka dari itu, tentunya kita perlu menghargai kain songket sebagai warisan budaya Indonesia yang tak boleh hilang.


Sumber: https://mvagusta.co.id/ultimate-background-eraser-apk/