Mahasiswa Kedokteran UBAYA Sabet Juara II RMO 2019

Mahasiswa Kedokteran UBAYA Sabet Juara II RMO 2019

Mahasiswa Kedokteran UBAYA Sabet Juara II RMO 2019

Mahasiswa Kedokteran UBAYA Sabet Juara II RMO 2019
Mahasiswa Kedokteran UBAYA Sabet Juara II RMO 2019

– Dua mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Surabaya

(Ubaya) berhasil menyabet juara kedua dalam ajang kompetisi Regional Medical Olympiad (RMO) 2019 untuk cabang Neuropsikiatri yang diselenggarakan di Malang bekerjasama dengan Ikatan Senat Mahasiswa Kedokteran Indonesia (ISMKI) minggu lalu (7-14/7/19). Ubaya menjadi satu-satunya Perguruan Tinggi Swasta (PTS) yang berhasil menjuarai kompetisi ini.

Stephanie Wirakarsa dan Almas Ula Salsabila menceritakan pada kompetisi RMO 2019 ini terdapat enam cabang yang dilombakan yaitu Neuropsikiatri, Muskuloskeletal, Uro-reproduksi, Digestif, Kardio-Respirasi, dan Penyakit Menular. Setiap Universitas hanya diperbolehkan mengirimkan satu tim yang terdiri dari dua mahasiswa Fakultas Kedokteran untuk satu cabang perlombaan. Stephanie Wirakarsa dan Almas Ula Salsabila mewakili Ubaya untuk berkompetisi cabang Neuropsikiatri melawan 11 tim Fakultas Kedokteran dari seluruh Universitas di wilayah Jawa Timur hingga Papua.

“Peserta lomba cabang Neuropsikiatri memang sedikit dibandingkan dengan cabang yang lain,

karena kompetisi di bidang ini mengharuskan mahasiswa untuk menggunakan bahasa Inggris. Sehingga memiliki tingkat kesulitan yang tinggi. Pertama mereka berpikir harus menjawab apa, kedua bahasa Inggrisnya apa dengan waktu yang sudah ditentukan,” tutur dr. Valentinus Besin, Sp.S. selaku Dosen Pembimbing, yang kesehariannya mengajar mata kuliah Neurologi, Selasa (16/7/2019).
Baca Juga:

Ubaya Ajarkan Batik ke Mahasiswa Jepang
Inovasi Mahasiswa Ubaya, Alat Bantu Uji Kelarutan Obat
Bagaimana Peran Humas dalam Sebuah Instansi?
Peserta Khitan Massal: Sakit, Tapi Dapat Sarung

Neuropsikiatri adalah cabang ilmu kedokteran dan klinis yang menggabungkan neurologi

(kajian dan pengobatan gangguan sistem saraf) dan psikiatri (kajian dan pengobatan kondisi kejiwaan). Persiapan kompetisi berupa latihan dan bimbingan intensif dilakukan tim Fakultas Kedokteran Ubaya bersama dosen pembimbing selama dua bulan baik secara tatap muka maupun online.

“Persiapan kami lakukan berupa latihan soal pilihan ganda, praktikum hingga simulasi tanya jawab dalam menangani kasus pasien yang memiliki gangguan saraf dan kejiwaan. Kami senang dan tidak menyangka bisa lolos hingga babak final karena target awal kami bisa lolos di semifinal adalah hal luar biasa,” ujar Stephanie Wirakarsa, mahasiswa Fakultas Kedokteran angkatan 2016 ini.

 

Baca Juga :