Pengelolaan Proyek Sist. Informasi

Pengelolaan Proyek Sist. Informasi

Pre Test
Menurut anda seberapa penting dilakukan tes penerimaa terhadap system yang dibuat ? Jelaskan jawaban anda.

Jawab :
Sangat penting, karena dengan melakukan tes penerimaan terhadap eystem yang dibuat kita bias mengetahui apakah produk (system) yang dibuat/dikembangkan sudah sesuai dengan keinginan user, apakah user sudah puas dengan produk (system) tersebut, apakah produk (system) yang dibuat dapat berjalan sesuai dengan apa yang telah kita janjikan.

Post Test
Apa saja yang perlu di cek pda kegiatan “Rencana Penerimaa” ? Sebutkan dan Jelaskan.

Jawab :
Hal-hal yang perlu di cek pada kegiatan “Rencana Penerimaan” adalah :

1. PERIODE PERCOBAAN ATAU PARALLEL RUN (THE TRIAL PERIOD OR PARALLEL RUN)

Periode percobaan atau parallel run adalah pendekatan yang paling umum untuk penerimaan. Menggunakan pendekatan “Periode Percobaan‟ tim proyek mudah memasang sistem baru untuk dicoba oleh user. Pendekatan “Parallel Run” menambahkan dimensi untuk peralihan sistem lama yang sudah berjalan dengan baik sebagai perbandingan dan cadangan.

Beberapa kekurangan pada Periode Paralel Run diantaranya :

a. Masalah kecil dapat membuat anda menjalankan kembali selama “x” untuk jangka waktu yag tidak terbatas.
b. Sulit untuk mencari penyebab dari suatu masalah.
c. Tidak ada jaminan bahwa semua kelebihan sistem akan dicoba.
d. biarkan end user masuk ke sistem pada hari pertama yang penerapannya tidak selalu bermanfaat.

2. PENERIMAAN YANG LENGKAP SEDIKIT DEMI SEDIKIT (A THOROUGH BUT PIECEMEAL ACCEPTANCE)

Manfaat dari pendekatan ini adalah :

· Dapat mendemonstrasikan semua fungsi yang dijanjikan. Semua tindakan yang menyebabkan masalah selalu diketahui dengan tepat siapa yang mengetik ketika masalah terjadi. User tidak merasa takut tentang semuanya.

3. MEMASTIKAN BAHWA SEMUA YANG DIJANJIKAN AKAN DIUJI (ENSURING THAT ALL THE PROMISES ARE TESTED)

· Untuk memastikan semua yang dijanjikan akan di tes langsung melalui spesifikasi fungsi halaman demi halaman, paragraf demi paragraf dan buat daftar semua fungsi yang dapat di tes.

4. MENGGUNAKAN DESIGN (USING THE DESIGN)

· Design membantu untuk mengelompokkan tes ke dalam serangkaian tes yang mendemonstrasikan fungsi utama.

5. MENULIS PERCOBAAN (WRITING TEST)

· Hal ini dilakukan pada saat anda sudah siap menetukan bagaimana anda akan menguji item ketika pengisian pada metode percobaan.

6. DAFTAR RENCANA TES PENERIMAAN (THE ACCEPTANCE TEST PLAN CHECKLIST)

· Definisikan percobaan dan kumpulkan percobaan. Tetapkan tanggung jawab untuk menulis percobaan. Klien dan tim proyek mengetahui bahwa ATP akan ditinjau kembali, direvisi jika perludan ditandatangani user. Hasilkan fungsi vs rabel percobaan.
Tanggung jawab untuk percobaan data telah dtetapkan.

7. KESIMPULAN UNTUK RENCANA TES PENERIMAAN (CONCLUSION TO THE ACCEPTANCE TEST PLAN)

· Anda dapat melakukan tes penerimaan secara berlebihan. Anjurkan user untuk menulis ATP jika dia mampu. Hal ini akan memberikan dia perasaan mengawasi tim proyek harus membangun sistem melalui percobaan.

8. KESIMPULAN UNTUK TAHAP DESIGN (CONCLUSION TO THE DESIGN PHASE)

· Dokumen spesifikasi design memuat design akhir tingkat atas melalui design tingkat menengah. Tanggung jawab ATP disahkan dan dimulai. Rencana proyek.

Sumber : https://tribunbatam.co.id/zipper-apk/